Semalam negara jiran kita, Singapura telah melaporkan 2 kematian pertama yang melibatkan jangkitan virus Covid-19. Selain mengambil pendekatan mengetatkan langkah penjarakan sosial (social distancing), Singapura turut melancarkan sebuah aplikasi untuk telefon pintar.

IKLAN

Dikenali sebagai TraceTogether, ia berfungsi untuk mengenalpasti pengguna aplikasi yang berada berhampiran dengan individu yang disahkan dengan Covid-19. Menurut video yang dimuat naik oleh CNA, aplikasi ini menggunakan ciri Bluetooth untuk tujuan mengesan peranti lain.

Penawaran peranti dibuat untuk kedua-dua platform telefon pintar Android dan iOS. Ketika pendaftaran dibuat, pengguna akan diberikan nombor ID secara rawak yang dipadankan dengan nombor mudah alih. Kemudian, fungsi Bluetooth akan mengesan dan merekod nombor ID t pengguna lain yang berada dalam jarak 2m hingga 5m. Fungsi Bluetooth perlu sentiasa diaktifkan untuk penggunaan TraceTogehther.

Apabila salah seorang pengguna aplikasi disahkan positif Covid-19, pihak kementerian kesihatan negara tersebut akan mudah menjejak kontak rapat lain berdasarkan nombor ID yang direkod aplikasi. Difahamkan lagi, data yang disimpan pada peranti akan disulitkan (encrypted) dan aplikasi tidak akan mengakses data lokasi pengguna.

IKLAN

Walaubagaimanapun penggunaan TraceTogether tidak diwajibkan oleh kerajaan Singapura tetapi mereka menggalakkan rakyatnya untuk memasang aplikasi tersebut. Di dalam AppStore, ia menyatakan penawaran aplikasi ini akan dihentikan setelah krisis Covid-19 berakhir.

TraceTogether merupakan aplikasi yang dibangunkan oleh Agensi Teknologi Kerajaan Singapura (GovTech) dengan kerjasama dari Kementerian Kesihatan Singapura.

IKLAN

Sumber: CNA